Menu

Mode Gelap

Headline · 1 Mar 2022 07:26 WITA

Taliban Mulai Penggeledahan Rumah, Memicu Ketakutan dan Kritik Diplomatik


 Pasukan Taliban mulai melakukan penggeledahan dari rumah ke rumah. Perbesar

Pasukan Taliban mulai melakukan penggeledahan dari rumah ke rumah.

KABUL [siagasatu.co.id] – Taliban telah melakukan penggeledahan rumah secara ekstensif di sekitar ibu kota Afghanistan, Senin (28/2/2022).

Menurut juru bicara Taliban, hal itu untuk mendeteksi aktivitas kriminal, tetapi beberapa diplomat Barat mengatakan penggeledahan telah menargetkan warga biasa.

Juru bicara pemerintahan Taliban Zabihullah Mujahid mengatakan pencarian itu adalah bagian dari “operasi pembersihan” dan rumah-rumah hanya digerebek jika ada laporan spesifik tentang kemungkinan kegiatan kriminal.

“Operasi itu tidak terhadap sembarang orang, itu terhadap penculik, pencuri profesional dan kelompok kejahatan,” katanya pada konferensi pers pada Minggu (27/2/2022).

Dia juga mengatakan, pihak berwenang menyita senjata dalam penggerebekan, dan juga penangkapan puluhan penjahat dan enam anggota kelompok militan Negara Islam.

Sementara tujuh warga di sekitar Kabul, kepada Reuters mengatakan, pencarian itu dilakukan tanpa pandang bulu dan menyebarkan ketakutan.

Seorang penduduk di barat laut Kabul mengatakan dia dijadwalkan mendapat kunjungan Taliban pada hari Senin, yang berarti ayahnya harus tinggal di rumah setelah bekerja untuk menemani anggota keluarga perempuan.

“Kami tidak senang. Saya tidak ingin mereka masuk ke rumah kami, saya tidak ingin mereka melihat saudara perempuan saya, Saya tidak ingin mereka menggeledah lemari pakaian dan dokumen saya. Saya tidak mau, mereka mengganggu ibu Saya,” katanya.

Warga Kabul lainnya yang dikunjungi oleh pejabat Taliban mengatakan mereka tidak sopan dan tidak mengikuti tradisi melepas alas kaki saat masuk ke rumah.
“Mereka telah memasuki rumah kami dengan sepatu mereka, mereka pergi ke mana-mana,” kata orang itu.

Para duta besar untuk Uni Eropa dan Jerman juga mengkritik operasi tersebut.

“Khawatir tentang laporan penggeledahan rumah, intimidasi, kekerasan terhadap ‘penjahat’ di dalam dan sekitar Kabul,” kata Markus Potzel, duta besar Jerman untuk Afghanistan, pada hari Senin (28/2/2022).

Sejak kelompok Islam mengambil alih negara itu pada Agustus, para pengamat telah memperingatkan munculnya tanda-tanda tindakan keras terhadap perbedaan pendapat dan pembalasan terhadap mantan anggota pasukan keamanan dan aktivis.

Kekhawatiran akan keselamatan lawan vokal Taliban dan wanita terkemuka telah meningkat sejak kelompok Islam itu mengambil alih negara itu.

Badan-badan internasional menyatakan kekhawatiran atas hilangnya beberapa aktivis wanita dalam beberapa bulan terakhir.

Taliban menyangkal pembalasan yang ditargetkan dan mengatakan sedang menyelidiki laporan kekerasan dan penghilangan.

Seorang juru bicara komandan Taliban untuk Kabul mengatakan bahwa dalam “operasi militer” polisi diizinkan untuk masuk memakai sepatu, bahwa hanya polisi wanita yang akan menggeledah barang-barang wanita dan bahwa perwakilan agama dari daerah itu akan menemani polisi selama pencarian.

Mujahid mengatakan mereka akan menyelidiki setiap kasus ‘perilaku buruk’ yang dilaporkan.

Duta Besar Uni Eropa Andreas von Brandt mengatakan penggeledahan rumah harus segera dihentikan.®

Editor : Suryadi
Sumber : Reuters

Artikel ini telah dibaca 13 kali

badge-check

Administrator

Baca Lainnya

TNI Dukung Polri Tuntaskan Kasus Pembakaran Rumah Wartawan Tribrata TV Rico Sampurna Pasaribu

12 July 2024 - 21:48 WITA

TNI Dukung Polri Tuntaskan Kasus Pembakaran Rumah Wartawan Tribrata TV Rico Sampurna Pasaribu

Hujan Lebat Disertai Angin Kencang dan Tinggi Gelombang di Wilayah Kaltara, BMKG Prediksi Berlanjut Hingga Satu Minggu ke Depan

25 June 2024 - 09:35 WITA

Hujan Lebat Disertai Angin Kencang dan Tinggi

Putusan Sengketa Pileg 2024, MK Diskualifikasi Caleg DPRD Golkar dari Dapil Tarakan

7 June 2024 - 08:10 WITA

Putusan Sengketa Pileg 2024

Polda Kaltara Memusnahkan 980 Botol Miras Ilegal Berbagai Merk

23 April 2024 - 17:10 WITA

Polda Kaltara Memusnahkan 980 Botol Miras Ilegal Berbagai Merk

1.011 narapidana Lapas Kelas IIA Tarakan terima Remisi Khusus Idul Fitri 1445 H

11 April 2024 - 11:32 WITA

1.011 narapidana Lapas Kelas IIA Tarakan terima Remisi Khusus Idul Fitri 1445 H

Bupati Wempi promosikan Destinasi Alam, Seni & Budaya Malinau di pameran San Francisco

18 March 2024 - 20:43 WITA

Bupati Wempi promosikan Destinasi Alam, Seni & Budaya Malinau di pameran San Francisco
Trending di Advertorial