Menu

Mode Gelap

Headline · 2 Mar 2022 15:53 WITA

Langit Ukrania Diteror “Ghost of Kyiv”, Angkatan Udara Rusia Mundur


 Jet tempur Sukhoi Su-35 Rusia menembakkan rudal di jangkauan Dubrovichi di luar Ryazan. REUTERS/Maxim Shemetov Perbesar

Jet tempur Sukhoi Su-35 Rusia menembakkan rudal di jangkauan Dubrovichi di luar Ryazan. REUTERS/Maxim Shemetov

WASHINGTON [siagasatu.co.id] – Sebelum invasi Rusia ke Ukraina, intelijen AS telah memperkirakan kemungkinan serangan terik oleh Moskow yang akan dengan cepat memobilisasi kekuatan udara Rusia yang besar yang dikumpulkan militernya untuk mendominasi langit Ukraina.

Tetapi enam hari pertama telah mengacaukan harapan itu dan sebaliknya melihat Moskow bertindak jauh lebih hati-hati dengan kekuatan udaranya, sedemikian rupa sehingga para pejabat AS tidak dapat secara tepat menjelaskan apa yang mendorong perilaku merugikan Rusia tersebut.

“Mereka belum tentu mau mengambil risiko tinggi dengan pesawat mereka sendiri dan pilot mereka sendiri,” kata seorang pejabat senior pertahanan AS, Selasa (1/3/2022).

Sangat kalah bersaing dengan militer Rusia, dalam hal jumlah dan daya tembak, angkatan udara Ukraina sendiri masih terbang dan pertahanan udaranya masih dianggap layak. Fakta ini membingungkan para ahli militer.

Setelah serangan pembuka perang pada 24 Februari, para analis memperkirakan militer Rusia akan segera mencoba menghancurkan angkatan udara dan pertahanan udara Ukraina.

Itu akan menjadi “langkah selanjutnya yang logis dan diantisipasi secara luas, seperti yang terlihat di hampir setiap konflik militer sejak 1938,” tulis think-tank RUSI di London, dalam sebuah artikel berjudul “Kasus Misterius Angkatan Udara Rusia yang Hilang.”

Sebaliknya, jet tempur angkatan udara Ukraina masih melakukan serangan udara dan serangan darat tingkat rendah.

Rusia masih terbang melalui wilayah udara yang diperebutkan.

Pasukan Ukraina dengan roket permukaan-ke-udara mampu mengancam pesawat Rusia dan menimbulkan risiko bagi pilot Rusia yang mencoba mendukung pasukan darat.

“Ada banyak hal yang mereka lakukan yang membingungkan,” kata Rob Lee, seorang spesialis militer Rusia di Institut Penelitian Kebijakan Luar Negeri.

Dia pikir awal perang akan menjadi “penggunaan kekuatan secara maksimal.”

“Karena setiap hari ada biaya dan risikonya naik. Dan mereka tidak melakukan itu dan sangat sulit untuk menjelaskannya karena alasan yang realistis.”

Kebingungan tentang bagaimana Rusia menggunakan angkatan udaranya muncul ketika pemerintahan Presiden Joe Biden menolak seruan Kyiv untuk zona larangan terbang yang dapat menarik Amerika Serikat secara langsung ke dalam konflik dengan Rusia.

Pakar militer telah melihat bukti kurangnya koordinasi angkatan udara Rusia dengan formasi pasukan darat, dengan beberapa kolom pasukan Rusia dikirim ke depan di luar jangkauan pertahanan udara mereka sendiri.

Itu membuat tentara Rusia rentan terhadap serangan dari pasukan Ukraina, termasuk yang baru dilengkapi dengan drone Turki dan rudal anti-tank AS dan Inggris.

David Deptula, pensiunan jenderal bintang tiga Angkatan Udara AS yang pernah memimpin zona larangan terbang di Irak utara, mengatakan dia terkejut bahwa Rusia tidak bekerja lebih keras untuk membangun dominasi udara sejak awal.

“Rusia menemukan bahwa mengoordinasikan operasi multi-domain tidak mudah,” kata Deptula kepada Reuters. “Dan bahwa mereka tidak sebaik yang mereka duga.”

Sementara Rusia berkinerja buruk, militer Ukraina sejauh ini melebihi harapan.

Pengalaman Ukraina dari delapan tahun terakhir pertempuran dengan pasukan separatis yang didukung Rusia di timur didominasi oleh perang parit gaya Perang Dunia Pertama.

Sebaliknya pasukan Rusia mendapat pengalaman tempur di Suriah, di mana mereka melakukan intervensi di pihak Presiden Bashar al-Assad, dan menunjukkan beberapa kemampuan untuk menyinkronkan manuver darat dengan serangan udara dan pesawat tak berawak.

Para ahli militer mengatakan, kemampuan Ukraina untuk terus menerbangkan jet angkatan udara adalah demonstrasi nyata dari ketahanan negara dalam menghadapi serangan dan telah menjadi pendorong moral, baik untuk militernya sendiri dan rakyat Ukraina.

Hal ini juga menyebabkan mitologi angkatan udara Ukraina semakin kuat, termasuk kisah tentang jet tempur Ukraina yang konon seorang diri menjatuhkan enam pesawat Rusia, dijuluki online sebagai “The Ghost of Kyiv”.®

Editor : Suryadi
Sumber : Reuters

 

Artikel ini telah dibaca 22 kali

badge-check

Administrator

Baca Lainnya

Hujan Lebat Disertai Angin Kencang dan Tinggi Gelombang di Wilayah Kaltara, BMKG Prediksi Berlanjut Hingga Satu Minggu ke Depan

25 June 2024 - 09:35 WITA

Hujan Lebat Disertai Angin Kencang dan Tinggi

Bupati Wempi promosikan Destinasi Alam, Seni & Budaya Malinau di pameran San Francisco

18 March 2024 - 20:43 WITA

Bupati Wempi promosikan Destinasi Alam, Seni & Budaya Malinau di pameran San Francisco

Mendag Pastikan HET Minyak Goreng Rp14.000/Liter selama Ramadan dan Idulfitri 2024

14 March 2024 - 17:08 WITA

Mendag Pastikan HET Minyak Goreng

Belum Ditemukan, Pencarian Pesawat Kargo Smart Air yang Hilang Kontak Dilanjutkan Besok

8 March 2024 - 22:05 WITA

Belum Ditemukan, Pencarian Pesawat Kargo Smart Air yang Hilang Kontak Dilanjutkan Besok

Pesawat Smart Air Rute Tarakan-Krayan Hilang Kontak

8 March 2024 - 15:42 WITA

Pesawat Smart Air Rute Tarakan-Krayan Hilang Kontak

Mantan Bupati Tana Tidung H.Undunsyah Tutup Usia

23 December 2023 - 14:16 WITA

Mantan Bupati Tana Tidung H.Undunsyah Tutup Usia
Trending di Daerah