Menu

Mode Gelap

Advertorial · 8 Aug 2022 16:11 WITA

Nakes jadi Sasaran Utama Booster Kedua


 VAKSINASI : Gubernur Kaltara, Drs H Zainal A Paliwang SH, M.Hum mengikuti rangkaian vaksinasi di Tanjung Selor beberapa waktu lalu. Perbesar

VAKSINASI : Gubernur Kaltara, Drs H Zainal A Paliwang SH, M.Hum mengikuti rangkaian vaksinasi di Tanjung Selor beberapa waktu lalu.

TANJUNG SELOR [siagasatu.co.id] – Secara nasional, pelaksanaan vaksinasi Covid-19 dosis IV atau booster kedua telah dimulai pada Jum’at (29/7/2022) lalu. Namun, untuk di Kalimantan Utara (Kaltara) hingga kini masih proses persiapan.

Kepala Dinas Kesehatan (Dinkes) Kaltara, Usman mengatakan, untuk tahap awal, booster kedua ini ditujukan untuk tenaga kesehatan (nakes). Sementara untuk sasaran lainnya belum diinstruksikan untuk dilakukan booster kedua.

“Saat ini kita masih mendata mengenai SDM kesehatan mana saja yang booster sebelumnya menggunakan vaksin Moderna. Karena SDM kesehatan kita kemarin itu banyak yang booster pakai Moderna,” ujar Usman, belum lama ini.

Pada pelaksanaannya, orang yang booster-nya menggunakan vaksin Moderna, itu harus melakukan booster kedua dengan vaksin Moderna juga. Ini sudah ditetapkan berdasarkan petunjuk teknis (juknis) pelaksanaan vaksinasi.

“Untuk SDM kesehatan, kita di Kaltara ini hampir 90 persen melakukan booster menggunakan Moderna. Nah, ini harus kita lanjutkan (booster kedua) dengan Moderna juga,” jelas Usman.

Perlunya dilakukan pendataan, karena stok vaksin Moderna di Kaltara saat ini masih sangat terbatas. Tapi, persiapan ini juga sudah dikoordinasikan ke kabupaten/kota agar mereka melaporkan jumlah SDM kesehatan yang ada.

“Ini untuk kebutuhan penyiapan vaksin Moderna. Kalau yang booster pakai vaksin lain, itu bisa pakai Pfizer atau yang lain untuk booster keduanya,” sebut Usman.

Berbicara soal pelaksanaan booster kedua ini, Usman menegaskan dalam hal ini bukan bicara soal wajib atau tidak. Tapi lebih kepada karena ini merupakan instruksi dari pemerintah pusat melalui Kementerian Kesehatan (Kemenkes).

“Ini merupakan bentuk upaya untuk memberikan perlindungan kepada tenaga kesehatan, khususnya di Kaltara ini,” tuturnya.

Menurutnya, ini akan sama polanya dengan yang sebelum-sebelumnya, yakni SDM kesehatan dulu yang diutamakan, kemudian baru disusul dengan sasaran lainnya. Kenapa? Karena SDM kesehatan ini merupakan kelompok yang paling berisiko terpapar penyakit, salah satunya Covid-19.

“Maka mereka yang terlebih dahulu perlu dilindungi,” sebutnya.

Usman memperkirakan, pendataan sasaran booster kedua dengan vaksin Moderna ini diupayakan dapat secepatnya selesai. Pastinya, data ini akan diminta lagi oleh pihaknya ke kabupaten/kota, karena sebelumnya sudah disurati juga terkait hal ini.® (dkisp-adv)

Artikel ini telah dibaca 10 kali

badge-check

Administrator

Baca Lainnya

Rayakan Idul Fitri 1445 H, Bupati Silaturahmi Ke Rumah Pejabat Muslim

12 April 2024 - 09:50 WITA

Rayakan Idul Fitri 1445 H, Bupati Silaturahmi Ke Rumah Pejabat Muslim

Tatap Dua Periode, Aliansi Pemuda se-Kaltara Berharap Demokrat Usung Zaina l– Yansen

11 April 2024 - 20:22 WITA

Tatap Dua Periode, Aliansi Pemuda se-Kaltara Berharap Demokrat Usung Zainal – Yansen

Gerakan Pro WM Ajak Bung Wempi Kembali Maju di Pilkada Malinau

11 April 2024 - 19:59 WITA

Gerakan Pro WM Ajak Bung Wempi Kembali Maju di Pilkada Malinau

1.011 narapidana Lapas Kelas IIA Tarakan terima Remisi Khusus Idul Fitri 1445 H

11 April 2024 - 11:32 WITA

1.011 narapidana Lapas Kelas IIA Tarakan terima Remisi Khusus Idul Fitri 1445 H

PJ. Wali Kota Tarakan Gelar Open House Hari Raya Idul Fitri 1445 Hijriah

10 April 2024 - 20:12 WITA

PJ. Wali Kota Tarakan Gelar Open House Hari Raya Idul Fitri 1445 Hijriah

Bupati Wempi Ajak Tokoh Lintas Agama Bersilaturahmi di Hari Lebaran

10 April 2024 - 20:01 WITA

Bupati Wempi Ajak Tokoh Lintas Agama Bersilaturahmi di Hari Lebaran
Trending di Advertorial