Menu

Mode Gelap

Headline · 24 Nov 2022 15:08 WITA

BNPB Update Gempa Cianjur: Gempa Susulan hingga Jumlah Korban Tewas Bertambah


 Kepala Badan Nasional Penanggulangan Bencana, Suharyanto saat konferensi pers di Cianjur. (Dok. BNPB) Perbesar

Kepala Badan Nasional Penanggulangan Bencana, Suharyanto saat konferensi pers di Cianjur. (Dok. BNPB)

CIANJUR [siagasatu.co.id] – Gempa susulan mengguncang Kabupaten Cianjur setelah gempa berkekuatan magnitudo 5,6 yang mengguncang sejumlah wilayah di Provinsi Jawa Barat, Senin, 21 November 2022.

Sebelumnya, ada sembilan daerah selain Kabupaten Cianjur yang terdampak gempa kemarin, Kabupaten Sukabumi, Kabupaten Bogor, Kabupaten Bandung Barat, Kabupaten Bandung, Kota Sukabumi, Kota Bogor, Kabupaten Garut, dan Kota Bekasi.

BMKG Stasiun Geofisika Bandung menjelaskan bahwa Gempa susulan pada 23 November 2022 hingga pukul 21.00 WIB ada 176 gempa susulan dengan magnitudo terbesar yaitu 4,2 dan terkecil 1,2 SR.

Selain itu, Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) memperbaharui data korban meninggal dan luka-luka hingga kerusakan akibat gempa di Kabupaten Cianjur, Jawa Barat.

Diketahui sebelumnya korban meninggal ada 162 orang menjadi 271 korban tewas. Sementara korban luka-luka menjadi 2.043 orang, dari sebelumnya 1.083 orang. Sedangkan sebanyak 40 orang dilaporkan masih hilang.

“Jadi 271 sudah terkonfirmasi lewat puskesmas di seluruh Kabupaten Cianjur,” kata Letjen TNI Suharyanto pada Kamis, 24 November 2022.

Tambahnya, 271 korban meninggal sudah teridentifikasi berdasarkan nama dan alamat.

Selebihnya, total rumah rusak sudah lebih dirinci. Rumah rusak sebanyak 56.320, dengan rumah rusak berat 22.241, rumah rusak sedang 11.641, dan rumah rusak ringan 22. 090. Selain itu jumlah warga mengungsi 61.908 orang.

Suharyanto juga mengatakan bahwa jumlah korban tewas kemungkinan bertambah, karena bisa terjadi miskomunikasi, mungkin ada kasus jenazahnya langsung dimakamkan tanpa dilaporkan ke puskesmas atau rumah sakit.

Menurut Gubernur Jawa Barat, Ridwan Kamil atau Kang Emil, sapaan lain Gubernur Jabar, jumlah korban kemungkinan dapat bertambah.

“Di beberapa titik lokasi karena cuaca, gelap, lampu mati, akses terputus diduga masih ada warga-warga yang hilang terperangkap oleh longsor sehingga kami menduga kelihatannya jumlah korban akan terus bertambah dalam hitungan waktu pada saat nanti kita melakukan tindakan evakuasi,” lanjut Ridwan Kamil.

Sementara itu, bantuan terus berdatangan mulai dari Kementerian Sosial, Pemerintah Provinsi, hingga masyarakat luas dikarenakan para penyintas gempa yang membutuhkan bantuan logistik seperti air, makanan, makanan bayi, alas tidur, selimut, dan pakaian bekas.®

Artikel ini telah dibaca 12 kali

badge-check

Administrator

Baca Lainnya

Jadwal Pencairan Gaji Ke-13 untuk Pensiunan Mulai 3 Juni 2024

26 May 2024 - 20:46 WITA

Jadwal Pencairan Gaji Ke-13 untuk Pensiunan Mulai 3 Juni 2024

Mendag Pastikan HET Minyak Goreng Rp14.000/Liter selama Ramadan dan Idulfitri 2024

14 March 2024 - 17:08 WITA

Mendag Pastikan HET Minyak Goreng

Jenasah Korban Jatuhnya Pesawat Smart Air Dipulangkan ke Kampung Halaman

11 March 2024 - 12:25 WITA

Jenasah Korban Jatuhnya Pesawat Smart Air Dipulangkan ke Kampung Halaman

MUI: Penetapan Awal Ramadhan Berbeda, Lebaran Tetap Harus Bersatu dan Meriah

11 March 2024 - 09:19 WITA

MUI

Belum Ditemukan, Pencarian Pesawat Kargo Smart Air yang Hilang Kontak Dilanjutkan Besok

8 March 2024 - 22:05 WITA

Belum Ditemukan, Pencarian Pesawat Kargo Smart Air yang Hilang Kontak Dilanjutkan Besok

Pesawat Smart Air Rute Tarakan-Krayan Hilang Kontak

8 March 2024 - 15:42 WITA

Pesawat Smart Air Rute Tarakan-Krayan Hilang Kontak
Trending di Daerah